Benang Merah Pembuka Mata: Akar Terorisme di Timur Tengah

  • 16 September 2020
  • 2,145 views
Benang Merah Pembuka Mata: Akar Terorisme di Timur Tengah

Setelah normalisasi bersejarah dan perjanjian damai yang disponsori oleh Amerika antara Israel, UEA dan Bahrain, Turki, Iran, Qatar dan Ikhwanul Muslimin mengecam atas perjanjian tersebut,

Hanya saja, dengan tingkat dan cara yang berbeda-beda.

Ironisnya, bukan rahasia lagi bahwa Qatar dan Turki mendahului UEA dan Bahrain dalam menandatangani perjanjian normalisasi dan perdamaian dengan Israel.

Jadi, apa sebenarnya yang terjadi?

Mengapa Turki dan Qatar tidak mendukung perjanjian damai antara Bahrain dan UEA di satu sisi, dan Israel di sisi lain, padahal Turki dan Qatar sudah memiliki perjanjian damai dengan Israel?

Jawaban atas semua kemunafikan ini dapat ditemukan dalam hubungan kedua negara tersebut dengan Iran dan Ikhwanul Muslimin.

Iran dan Ikhwanul Muslimin mendapat dukungan dengan memainkan peran heroik di depan pengikut mereka dalam menghadapi Israel dengan kekerasan.

Mereka hidup dengan memicu permusuhan terhadap Israel dan mengeksploitasi perjuangan Palestina untuk memenangkan simpati Muslim sebagai pembela.

Oleh karena itu, semua milisi bersenjata yang berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin dan Iran, seperti Hamas, Pengawal Revolusi, Houtsi dan Hizbullah, yang didukung oleh Qatar dan Turki, menyandang slogan “Matilah Israel!” “Kematian bagi Amerika!”

Tapi pertanyaannya, bagaimana Turki dan Qatar memiliki hubungan dengan Israel sementara mereka mendukung orang-orang yang meneriakkan “Mati bagi Israel!?” “Kematian bagi Amerika!?”

Sederhananya, karena Qatar dan Turkey memainkan peran bermuka dua, di mana kemunafikan, pengkhianatan, dan ketidakjujuran adalah bagian penting dari politik mereka.

Mereka menyembunyikan hubungan dengan Israel dan terkadang meremehkan atau menjustifikasinya sebagai alasan untuk mendukung Palestina.

Namun, para pemimpin Ikhwanul Muslimin dan Iran mengerti dengan baik, mereka hanya menyembunyikan kebenaran dari pengikut mereka. Mengapa?

Kemunafikan Qatar-Turki didasarkan pada penampilan sebagai negara modern di depan dunia Barat dengan memiliki hubungan dengan Israel, sementara mereka muncul sebagai lawan garis keras melawan Israel di depan pengikut mereka yang naif di antara pendukung awam Ikhwanul Muslimin.

Sekali lagi, mengapa mereka membutuhkan semua kemunafikan ini?

Untuk memberi mereka kesetiaan dari teroris dan tentara bayaran yang direkrut oleh Ikhwanul Muslimin untuk mencapai ambisi ekspansionis mereka.

Itulah mengapa, demi kepentingan terbaik mereka untuk menjaga hubungan dengan Israel tidak menjadi sorotan.

Tetapi perjanjian damai baru-baru ini antara UEA, Bahrain, dan Israel sangat mempermalukan mereka, sehingga mereka tidak lagi dapat secara terbuka mencela tanpa menjelaskan hubungan tersembunyi mereka dengan Israel.

Inilah akar terorisme di Timur Tengah.

*) Cuitan Ghaith Al-Tamimi, Engineer, Geophysicist, Explorer & Travel Expert

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait

Saudi dan Amerika

“Mas, kuliah disini ya?,” kata seorang jamaah haji bertanya pada saya. “Ya, betul pa haji,”