2 Doktor Saudi Kantongi Hak Paten Pembangkit Listrik Dari Pejalan Kaki

  • 6 Desember 2020
  • 2,834 views
2 Doktor Saudi Kantongi Hak Paten Pembangkit Listrik Dari Pejalan Kaki

Dua doktor di King Abdulaziz University, Arab Saudi, Abdul Hamid Al-Khatib dan Hussein Busi, memperoleh hak paten Amerika Serikat, untuk teknologi pembangkit listrik dari pejalan kaki.

Saudi Al-Ikhbariya melaporkan bahwa melalui teknologi ini, seluruh Masjidil Haram Mekkah dapat diterangi, karena aktivitas jalan kaki saat thowaf sebagai sumber pembangkit listrik.

Dalam laporannya disampaikan bahwa emas hitam masih berada di singgasana energi yang diandalkan dunia selama lebih dari 100 tahun hingga hari ini.

Tetapi efek polusi yang disebabkan oleh minyak telah menjadi obsesi banyak negara untuk mencari sumber energi alternatif baru dan terbarukan.

Oleh karenanya, apresiasi setinggi-tingginya atas keberhasilan Dr. Abdul Hamid Al-Khatib dan Hussein Busi yang memperoleh hak paten dari AS untuk menghasilkan energi listrik dengan menempatkan kompresor kecil di bawah lantai di tempat umum.

Saat berbicara tentang inovasi, Dr. Abdul Hamid Al-Khatib mengatakan: “Kami mencatat ketidakbersalahan setelah usaha dan kerja bertahun-tahun.

Ada energi yang terbuang yang dihasilkan saat berjalan dan dengan menekan di lantai melalui piston kecil, energi ini dikumpulkan di baterai untuk digunakan saat dibutuhkan.”

Dia menambahkan bahwa “ide ini cocok di tempat-tempat yang memiliki banyak pejalan kaki,” menunjukkan bahwa “keuntungan dari paten ini adalah menggunakan bahan yang tersedia untuk kami, seperti ubin lantai dan mesin press kecil.

Karena tidak memerlukan peralatan besar atau teknologi baru dan tidak bergantung pada teknisi atau ahli, ini bisa digunakan oleh orang biasa. “

Mengenai tempat di mana penemuan itu bisa diterapkan, Al-Khatib mencontohkan, ide tersebut bisa diaktifkan di area umum, seperti mal dan pintu masuk hotel, serta di Dua Masjid Al-Haramain, terutama thawaf.

Al-Khatib menyatakan bahwa dukungan dari Khadimul Haramain dan Putra Mahkota yang mendorong mereka untuk terus berinovasi dan membantu hambatan yang dihadapi selama mereka bekerja. (Al-Ajil)

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait