Kemenkes Saudi Pastikan Vaksin AstraZeneca Aman dan Efektif

  • 15 Maret 2021
  • 636 views
Kemenkes Saudi Pastikan Vaksin AstraZeneca Aman dan Efektif

Sejumlah negara berhenti menggunakan vaksin “Oxford-AstraZeneca”, menimbulkan banyak kekhawatiran, terutama setelah gejala pembekuan darah muncul saat menerima vaksin asal Inggris tersebut.

Hal ini beberapa negara mengambil tindakan berupa penangguhan menggunakannya.

Laporan menunjukkan bahwa sejumlah kecil orang mengalami stroke setelah menerima vaksin.

Laporan lainnya mengatakan bahwa seorang pria berusia 50 tahun di Italia telah meninggal setelah menerima dosis vaksin menderita menderita trombosis vena.

Hal serupa juga terjadi di Denmark, Norwegia, Islandia, Thailand dan Bulgaria.

Pada saat yang sama, Italia dan Austria berhenti menggunakan obat tertentu sebagai tindakan pencegahan. Termasuk di Estonia, Latvia, Lituania dan Luksemburg juga melakukan hal yang sama dengan Austria.

Tidak Perlu Dikhawatirkan
Di tengah laporan skeptis tersebut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan pernyataan yang menegaskan bahwa tidak ada alasan untuk berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca.

Otoritas Pengaturan Obat Uni Eropa mengatakan bahwa tidak ada indikasi bahwa vaksin “Oxford-AstraZeneca” menyebabkan peningkatan risiko penggumpalan darah.

Jumlah kasus di antara orang yang divaksinasi tidak lebih tinggi dari pada umumnya.

Pihak otoritas juga menambahkan: “Tidak ada bukti saat ini bahwa vaksinasi menyebabkan terjadinya kasus-kasus ini, yang tidak termasuk dalam efek samping vaksin ini.”

“Manfaat vaksin masih lebih besar daripada risikonya, dan vaksin dapat terus diberikan sementara penyelidikan kasus tromboemboli terus berlanjut.”

Uni Eropa menambahkan bahwa ada 30 kasus “tromboemboli” di antara lima juta orang Eropa yang menerima vaksin.

AstraZeneca mengatakan bahwa keamanan obat telah dipelajari secara ekstensif dalam uji klinis.

Seorang juru bicara berkata, “Para regulator memiliki kriteria kemanjuran dan keamanan yang jelas dan ketat untuk menyetujui setiap obat baru.”

Sementara Otoritas Obat Italia mengumumkan bahwa keputusannya adalah “pencegahan”, meskipun telah terbukti bahwa tidak ada hubungan antara vaksin dan “efek samping serius” berikutnya.

Persaingan Komersial dan Perang Media
Associate Professor of Regenerative Medicine di Osaka University, Jepang, Safuq Al-Shammari, percaya bahwa masalah tersebut tidak lebih dari perang komersial dan media antara produsen vaksin di seluruh dunia.

Karena takut ada yang akan mendominasi pasar, profesor asal Saudi tersebut mengatakan kepada Sabq terkait hal ini:

“Saya ingin jelaskan bahwa vaksin itu aman dan telah diuji pada jutaan orang di seluruh dunia, dan hasilnya adalah luar biasa.

Mengenai gejala penggumpalan darah, asosiasi internasional yang mengkhususkan diri pada penggumpalan darah telah mengumumkan, bahwa tidak ada hubungan yang terbukti antara vaksin dan penggumpalan.”

Dia menambahkan: “Pembaca yang terhormat tidak boleh melupakan fakta, bahwa ada perang media yang dekat antara produsen vaksin di seluruh dunia.

Dan AstraZeneca adalah salah satu vaksin termurah yang ada, karena tidak menguntungkan, harganya lebih murah dua kali lipat dari vaksin lain.

Ini selain kemudahan penyimpanan dan pendistribusiannya ke seluruh dunia, dan sekarang setelah diadopsi lebih dari satu vaksin di seluruh dunia, telah meningkatkan persaingan, menjadi lebih intens, sehingga telah menjadi semacam quasi berlebihan.

Hubungan antara beberapa gejala yang sering muncul, karena berbagai alasan lain dan vaksinasi.

Tentu saja beberapa pemerintah untuk sementara berhenti menerima vaksin sampai mereka mempelajari penyebabnya, dan juga untuk menenangkan opini publik.

Di negara mereka, itu sering muncul setelah memeriksa kasus-kasus yang tidak ada hubungannya dengan vaksin.”

Al-Shammari mendemonstrasikan keamanan vaksin “AstraZeneca” dengan adanya sejumlah vaksin yang serupa dengan cara kerjanya, dan setelah menerima gejala yang serupa, dia tidak menunjukkan gejala yang sama.

Dia mengatakan: “Ada vaksin mirip dengan cara kerja AstraZeneca, tetapi kami tidak menemukan gejala serupa, yang menunjukkan bahwa AstraZeneca tidak memiliki gejala-gejala ini.

Jika benar gejala tersebut, maka kami akan menemukan beberapa di antaranya dengan vaksin yang paling tidak mendekati cara kerjanya.

Ada vaksin Rusia, juga vaksin Johnson & Johnson yang baru-baru ini kami selesaikan, semuanya dengan AstraZeneca dianggap aman dan agak mirip.”

Profesor Saudi itu berharap vaksin AstraZeneca dan Johnson & Johnson akan menaklukkan pasar vaksin global karena kualitas, harga, dan kemudahan penyimpanannya.

Al-Shammari menasihati warga dan eskpatriat di Saudi segera untuk menerima vaksinasi.

Dia mengatakan: “Saya menyarankan semua orang untuk menerima vaksinasi sesegera mungkin dan tanpa ragu-ragu.

Karena saya tidak memiliki kepentingan pribadi, keuangan atau praktis dengan perusahaan vaksin mana pun. Tetapi saya menyarankan hal ini agar kehidupan kembali normal secepatnya.

Selalu ada keragaman ketersediaan vaksin karena berbagai alasan yang telah kami sebutkan sebelumnya.

Termasuk tidak adanya monopoli vaksin, juga kecepatan cakupan penduduk dengan ketersediaannya lebih dari satu sumber.

Di masa depan, saya berharap vaksin seperti Johnson & Johnson akan populer di Teluk, terutama karena hanya satu dosis.”

Jaminan Kesehatan Saudi
Sementara itu, Kementerian Kesehatan Saudi meyakinkan warga dan ekspatriat tentang keamanan vaksin “Oxford-AstraZeneca.”

Melalui juru bicara resminya, dijelaskan bahwa vaksin tersebut aman dan efektif bersama dengan vaksin lain di Kerajaan.

Sejumlah penarikan di beberapa negara tidak lebih dari tindakan pencegahan dan sementara untuk memastikan keamanannya.

Muhammad Al-Abd Al-Aali menulis melalui akun resminya di Twitter: “Penangguhan vaksin Oxford-AstraZeneca di sejumlah negara Eropa, untuk memastikan keamanannya, dan ini adalah tindakan sementara dan pencegahan yang dilakukan dengan vaksin lain.

Kami jamin beberapa dari negara-negara ini telah kembali menggunakan vaksin tersebut setelah keamanannya terbukti. Kami tegaskan bahwa vaksin di Kerajaan, alhamdulillah, aman dan efektif. [sabq]

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait