Arab Saudi Masih Tolak Truk Turki di Bea Cukai, Bagaimana Memesan Drone dari Ankara?

  • 19 Maret 2021
  • 1,407 view
Arab Saudi Masih Tolak Truk Turki di Bea Cukai, Bagaimana Memesan Drone dari Ankara?

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengaku bingung, dengan menyebutnya sebagai “kontradiksi” Arab Saudi, di saat rencana untuk membeli drone Turki, sementara di satu sisi lain bergabung dalam latihan udara dengan Yunani di Mediterania Timur.

Dalam konferensi pers di Ankara bersama Presiden Milorad Dodik, wakil Serbia dari Kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, Selasa (16/3) lalu, Erdogan mengkritik latihan bersama antara Arab Saudi dan Yunani.

“Tapi di sisi lain,” kata Erdogan, “saat ini ada permintaan dari Arab Saudi untuk UAV bersenjata dari Turki. Itu adalah perkembangan terbaru.”

Tetapi sumber politik Saudi membantah bahwa Riyadh telah berusaha untuk membeli drone dari Turki.

Analis politik Turki, Aydın Sezer mengkonfirmasi kepada The Arab Weekly bahwa yang terjadi adalah sebaliknya; tawaran itu sebenarnya dibuat oleh Presiden Erdogan kepada Raja Saudi.

Sumber-sumber Saudi mengatakan bahwa Erdogan-lah yang tiga bulan lalu, berusaha menjual drone bersenjata ke Arab Saudi saat komunikasi telepon dengan Raja Salman bin Abdulaziz.

Mantan Menteri Luar Negeri Turki Yaşar Yakış, yang pernah menjadi Duta Besar untuk Arab Saudi, mengonfirmasi bahwa Erdogan selalu ingin menjual drone ke kerajaan sebagai upaya untuk meningkatkan hubungan dengan Riyadh.

Berbicara kepada The Arab Weekly, Yakış berkata, “Erdogan merasa bahwa keterasingannya semakin intensif dengan hadirnya pemerintahan Biden di Gedung Putih. Ini mendorongnya untuk meninjau kembali perhitungannya dan membuka diri terhadap Arab Saudi, Mesir, dan Israel.”

Erdoğan sangat bergantung pada niat pemerintahan baru AS untuk menempatkan Arab Saudi sebagai sasaran dan menaruh harapan tinggi pada rilis laporan CIA tentang pembunuhan jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi.

Tetapi rilis dokumen CIA, terlepas dari kegaduhan media, tidak banyak mengubah hubungan dasar antara Arab Saudi dan Amerika Serikat.

Analis politik Turki Aydın Sezer mengaitkan keinginan Erdogan untuk merayu Riyadh saat posisi ekonomi Turki yang memburuk dan tekanan yang diberikan oleh pemerintahan Joe Biden.

Faktor-faktor ini, katanya, telah memaksa Ankara untuk membuka diri terhadap negara lain dan berupaya mengurangi permusuhan asing.

Namun, Sezer mengungkapkan keterkejutannya atas desakan Turki untuk pemulihan hubungan dengan Arab Saudi, pada saat Riyadh menutup sekolah-sekolah Turki dan mencegah impor barang-barang Turki.

“Kita tidak perlu heran dengan penolakan Saudi atas pernyataan impulsif yang datang dari politisi Turki, termasuk presiden dan menteri luar negeri dan pertahanan, tentang pemulihan hubungan dengan Riyadh,” kata penulis politik Turki Ergün Babahan.

“Arab Saudi masih menolak truk Turki dari bea cukai, jadi bagaimana mereka bisa meminta drone dari Ankara?” Babahan menambahkan.

Analis politik Turki veteran İlhan Tanır menganggap bahwa upaya Erdoğan untuk memperbaiki hubungan dengan Saudi dan Mesir menjadi tidak berarti tanpa upaya diplomatik komprehensif yang memecah isolasi Turki yang lebih luas di wilayah tersebut.

“Terlepas dari upaya Ankara untuk pemulihan hubungan, Arab Saudi dan Mesir belum membalas,” kata Tanir kepada The Arab Weekly. Sebaliknya, tetangga Turki di wilayah tersebut melanjutkan pemulihan hubungan mereka satu sama lain di sektor energi dan militer.

Pesawat tempur F-15C Saudi, dengan awak penuh, telah berpartisipasi selama beberapa hari terakhir dalam latihan dengan Yunani di pulau Kreta di Mediterania Timur.

Pakar urusan Teluk percaya bahwa Erdogan telah meremehkan kekuatan dan pengaruh Riyadh ketika dalam beberapa tahun terakhir dia mencoba menerapkan tekanan politik dan media terhadap Saudi.

Mereka menekankan bahwa Saudi, yang menghindari mengeluarkan pernyataan dan mengobarkan pertempuran media, tahu kapan harus melakukan serangan yang menyampaikan pesan yang diperlukan kepada lawan mereka.

Mereka menambahkan bahwa kemarahan publik dan pejabat Saudi di Turki tidak terbatas pada eksploitasi Ankara atas urusan Khashoggi dan upaya selanjutnya untuk mencoreng kerajaan dan para pemimpinnya.

Ini sebenarnya dimulai setelah Erdogan berusaha merongrong posisi Arab Saudi sebagai kekuatan utama Sunni di Timur Tengah melalui aliansi dengan rezim Iran dan kelompok lain seperti Hamas dan Ikhwanul Muslimin.

Presiden Turki, yang partainya berkuasa sejak tahun 2002, telah berusaha untuk menampilkan dirinya sebagai seorang visioner yang bertujuan untuk “membuat Turki hebat kembali” di dalam dan luar negeri.

Dia pernah mengatakan di masa lalu bahwa negara tidak akan lagi menunggu masalah atau lawan untuk “mengetuk pintu kami”, tetapi “akan pergi dan menemukan mereka di mana pun mereka berada dan memukul mereka dengan keras.” (thearabweekly)

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait