Bola Ada di Lapangan Houtsi: Seruan Perdamaian Saudi Mendapat Dukungan Dunia

  • 24 Maret 2021
  • 610 views
Bola Ada di Lapangan Houtsi: Seruan Perdamaian Saudi Mendapat Dukungan Dunia

Perwakilan tetap Arab Saudi untuk PBB, Abdallah Al-Mouallimi, pada hari Selasa (23/3), menyambut baik respon internasional yang “sangat positif” terhadap rencana Kerajaan untuk mengakhiri perang di Yaman dan mengatakan “bola ada di tangan Houtsi.”

“Kami mendapat pernyataan dukungan dari berbagai negara dan dari misi mereka di sini di New York,” kata Al-Mouallimi dalam wawancara eksklusif dengan Arab News.

“Kami mendapat pernyataan dukungan dari Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres secara pribadi, dan kami telah menerima lebih banyak indikasi dukungan dari semua pihak terkait.”

“Jadi itu sangat positif dan kami berharap dapat menerjemahkan momentum itu menjadi tindakan di lapangan, dan menjadi langkah-langkah yang akan diambil oleh Houtsi sebagai tanggapan atas seruan internasional untuk perdamaian.”

Menteri Luar Negeri Saudi, Pangeran Faisal Bin Farhan, mengumumkan inisiatif perdamaian Saudi pada hari Senin.

Menyerukan gencatan senjata nasional yang diawasi PBB, pembukaan kembali bandara Sanaa untuk lalu lintas udara sipil, dan dimulainya kembali negosiasi untuk mencapai resolusi politik untuk konflik yang telah berlangsung lama.

Al-Mouallimi mengatakan negaranya mengharapkan komunitas internasional untuk mengirim pesan yang jelas kepada pemberontak Houtsi bahwa mereka harus menghindari “penundaan dan mencari alasan.”

Dia menambahkan: “Satu-satunya pihak yang akan terluka akibat penundaan dalam proses perdamaian adalah rakyat Yaman.

Dan jika Houtsi peduli pada rakyat Yaman, maka mereka harus maju dan bernegosiasi dengan itikad baik dengan mitra Yaman mereka di pemerintahan nasional.

Dan mencoba mencapai solusi yang adil yang mencakup semua komponen rakyat Yaman.”

Bola ada di pengadilan Houtsi. Mereka perlu memutuskan dengan jelas dan menerima inisiatif Saudi.

Mereka harus berterus terang dan tidak mengutamakan kepentingan pihak luar, melainkan untuk kepentingan rakyat Yaman.

Di situlah letak bola dan di situlah kami menunggu untuk melihat apakah kami memiliki pasangan untuk perdamaian atau tidak. “

Al-Mouallimi menolak untuk berspekulasi tentang kemungkinan opsi jika Houtsi gagal menanggapi dengan itikad baik, dia menyatakan bahwa diskusi seperti itu saat ini tidak akan konsisten dengan semangat rencana perdamaian.

“Yang kami upayakan adalah mencapai respon positif atas inisiatif ini untuk mendapatkan dukungan luas secara internasional dan mudah-mudahan dapat mengedepankan aspek positif dan melangkah ke depan,” katanya.

“Kami tidak ingin menggunakan pernyataan yang dapat dianggap sebagai ancaman atau ultimatum, karena kami berpikir bahwa Houtsi harus datang dengan sukarela dan harus datang secara positif ke meja perundingan.”

Sebelumnya pada hari Selasa, Guterres berterima kasih kepada Kerajaan atas dukungannya terhadap upaya perdamaian PBB dan mendesak semua pihak untuk mengambil kesempatan ini untuk mengejar perdamaian dengan bekerja bersama utusan khususnya, Martin Griffiths, tentang cara-cara untuk melanjutkan “dengan itikad baik dan tanpa prasyarat.”

PBB juga menegaskan bahwa “semua aktor dan pemangku kepentingan harus melakukan yang terbaik untuk memfasilitasi kesepakatan segera yang membawa Yaman kembali ke jalan menuju perdamaian.”

Pujian dan dukungan untuk inisiatif Saudi, bersama dengan seruan pada Houtsi untuk menyetujui gencatan senjata dan mengambil bagian dalam negosiasi untuk mengakhiri konflik, telah mengalir dari seluruh dunia, termasuk Uni Eropa, Inggris, AS dan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk. [arbn]

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait