MBS: Masalah Yang Kami Hadapi Pada Perilaku Negatif Iran

  • 30 April 2021
  • 771 views
MBS: Masalah Yang Kami Hadapi Pada Perilaku Negatif Iran

Berbagai media menulis Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman (MBS), mengisyaratkan ingin berdamai dengan Iran. Laporannya berdasarkan wawancara pada hari Selasa (27/4).

Sejak awal Arab Saudi selalu menginginkan stabilitas keamanan dan perdamaian di kawasan. Tetapi prilaku negatif Iran yang layak digelari “Hitler Baru di Timur Tengah.”

Berikut transkrip kutipan MBS dengan jurnalis Saudi, Abdullah al-Modeifer (AAM), terkait sikap Saudi terhadap Iran.

AAM: Bagaimana dengan hubungan dengan Iran, Yang Mulia? Adakah upaya untuk mencapai penyelesaian masalah yang belum terselesaikan antara Arab Saudi dan Iran?

MBS: Pada akhirnya, Iran adalah negara tetangga. Semua yang kami minta adalah memiliki hubungan yang baik dan terhormat dengan Iran.

Kami tidak ingin situasi dengan Iran menjadi sulit. Sebaliknya, kami ingin itu makmur dan tumbuh karena kami memiliki kepentingan Saudi di Iran.

Dan mereka memiliki kepentingan Iran di Arab Saudi, yang mendorong kemakmuran dan pertumbuhan di kawasan dan seluruh dunia.

Masalah yang kami hadapi terletak pada perilaku negatif yang mereka miliki, baik dalam hal program nuklir mereka, dukungan mereka terhadap milisi ilegal di beberapa negara di kawasan, atau program rudal balistik mereka.

Kami sekarang bekerja dengan mitra kami di kawasan dan dunia untuk menemukan solusi untuk masalah ini.

Kami sangat berharap dapat mengatasinya dan membangun hubungan yang baik dan positif dengan Iran yang akan menguntungkan semua pihak.

AAM: Kami tidak dapat berbicara tentang Iran tanpa berbicara tentang Yaman. Arab Saudi telah mengajukan inisiatif dan itu ditolak, dengan satu atau lain cara. Jadi, bagaimana masa depan Yaman sekarang?

MBS: Seperti yang Anda ketahui, ini bukanlah krisis pertama yang terjadi antara Yaman dan Arab Saudi; ada satu pada masa pemerintahan Raja Abdulaziz, yang telah diselesaikan.

Lalu ada satu lagi di tahun 1970-an dan 1980-an, dan diselesaikan di tahun 1990-an, yang diikuti oleh krisis ketiga di tahun 2009.

Namun, kami dapat menyelesaikannya dengan cepat sebelum krisis terakhir terjadi, saat Houtsi mulai berkembang pada 2014 hingga mereka mencapai Sanaa pada awal 2015 dan mereka berbalik melawan pemerintah sah Yaman.

Ini ilegal di Yaman dan di mata dunia. Tidak ada negara yang mau menerima milisi di perbatasan mereka, atau kelompok bersenjata yang beroperasi di luar hukum di perbatasannya.

Ini tidak dapat diterima, baik untuk Arab Saudi maupun untuk negara-negara di kawasan tersebut, dan juga tidak dapat diterima di Yaman.

Kami telah melihat dampaknya di Yaman. Kami sangat berharap bahwa Houtsi akan duduk dengan semua pihak Yaman lainnya, di meja perundingan untuk mencapai solusi yang menjamin hak setiap orang dan juga untuk melindungi kepentingan semua negara di kawasan.

Kami masih memiliki tawaran, kami terbuka untuk gencatan senjata dan memberikan dukungan ekonomi dan semua yang mereka butuhkan selama Houtsi setuju untuk gencatan senjata dan duduk di meja perundingan.

AAM: Bisakah Houtsi memutuskan sendiri atau akankah Teheran menjadi orang yang memutuskan?

MBS: Haruskah kita menyelesaikan masalah lain terlebih dahulu, seperti program nuklir, sebelum mereka setuju untuk duduk bersama kita?

Tidak ada keraguan bahwa Houtsi memiliki hubungan yang kuat dengan rezim Iran, tetapi Houtsi pada akhirnya adalah orang Yaman, dan mereka adalah Arab dan naluri Yaman.

Yang kami harap akan lebih dihidupkan kembali sehingga mereka dapat memprioritaskan milik mereka sendiri. kepentingan dan kepentingan tanah air mereka.

AAM: Yang Mulia, apa yang akan terjadi setelah 2030?

MBS: Akan ada 2040.[]

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait