Arab Saudi Temukan Situs Arkeologi Baru Berusia 350.000 Tahun

  • 13 Mei 2021
  • 1,259 view
Arab Saudi Temukan Situs Arkeologi Baru Berusia 350.000 Tahun

Sebuah penemuan baru telah mengungkap situs Acheulean bertanggal pertama di Arab Saudi utara.

Situs yang disebut Al-Nasim, yang terletak di wilayah Hail, memiliki bukti lingkungan paleoen yang terkait dengan danau air tawar yang dalam, serta fitur geomorfologi dan paleoekologi yang terkait dengan material Pleistosen Tengah.

Pengungkapan penemuan baru ini dibuat dalam sebuah artikel berjudul “Ekspansi Hominin Acheulean ke Gurun Nefud Arab” yang diterbitkan baru-baru ini di Nature Scientific Report.

Hasil survei paleoenvironmental dan arkeologi baru-baru ini dari Green Arabian Project (GAP), yang dimulai 10 tahun lalu, menegaskan bahwa Semenanjung Arab mengalami pergeseran iklim selama Pleistosen yang menghasilkan kondisi basah, mempengaruhi distribusi manusia baik di dalam maupun antar benua.

Hal ini terutama terjadi pada komunitas Acheulean, yang tampak lebih terikat pada sumber air daripada Paleolitik Tengah.

Al-Nasim mewakili salah satu situs Acheulean tertua yang terdokumentasikan di Arab Saudi, mengungkap kumpulan perkakas batu yang beragam secara regional yang digunakan oleh pria Pleistosen Tengah, yang menunjukkan populasi dalam fase basah ‘Arab Hijau’.

Situs ini terdiri dari cekungan yang dalam dan sempit dengan singkapan yang terlihat di bagian tengah tempat beberapa artefak Paleolitik Bawah ditemukan. Sekitar 354 artefak dikumpulkan, terutama kapak tangan, bersama dengan berbagai serpihan.

Survei menunjukkan bahwa material arkeologi sangat erat kaitannya dengan danau kering.

Artikel tersebut menyebutkan bahwa alat litik yang ditemukan mirip dengan yang sebelumnya ditemukan di situs Acheulean di Gurun Nefud.

Beberapa potongan yang terkelupas menunjukkan bahwa bahan mentah telah dibawa ke lokasi, beberapa dibuang setelah diuji, karena potongan lainnya dibentuk dengan sangat kasar sebelum ditinggalkan.

Survei yang lebih luas di Gurun Nefud menunjukkan bahwa kuarsit lokal ini sering digunakan di kumpulan Acheulean lainnya, termasuk kapak tangan yang beragam bentuknya, mulai dari bentuk bulat telur hingga berbentuk korda dan segitiga, dan ukurannya bervariasi, seperti di situs Acheulean lainnya di Gurun Nefud. .

Kelompok Acheulean di Al-Nasim berusia akhir Pleistosen Tengah, berusia antara sekitar 350.000 hingga 250.000 tahun, kemungkinan sesuai dengan interglasial MIS 9, ketika formasi palaeolake tampaknya tersebar luas di Gurun Nefud.

Kesamaan antara material Acheulean dari An Nasim dan situs Acheulean tak bertanggal lainnya di Gurun Nefud menunjukkan bahwa paleolakes di wilayah ini menyediakan koridor penting bagi ekspansi manusia dan jaringan tempat tinggal yang layak bagi manusia dan mamalia lainnya.

Keberadaan mamalia yang beragam, kecil hingga besar, terlihat pada palaeolakes interglasial di Nefud, yang menunjukkan ekspansi hewan ke wilayah tersebut selama fase basah dan menggambarkan ketersediaan fauna sebagai sumber makanan di lubang berair.

Bersama para ahli Saudi yang berpartisipasi, the Heritage Commission telah bekerja untuk menyelesaikan program ilmiah Proyek Arab Hijau (GAP) bekerja sama dengan Institut Max Planck untuk Pembangunan Manusia, yang berfokus pada pelacakan dan mempelajari perubahan iklim di Semenanjung Arab dari waktu ke waktu, dan di antara permulaan pemukiman manusia dan migrasi dari benua kuno ke Arabia.

Hasil studi dan investigasi GAP sebelumnya menunjukkan keberadaan ratusan paleolake, sungai dan hutan, bersama dengan hewan, di sekitarnya muncul beberapa peradaban berturut-turut karena iklim yang sejuk saat itu.

Pada kuartal terakhir tahun 2020, the Heritage Commission mengungkapkan jejak kaki manusia, gajah, unta, dan hewan predator yang ditemukan di sebuah paleolake kering yang berumur lebih dari 120.000 tahun, di Tabuk.

Penemuan ini dianggap sebagai bukti ilmiah pertama dari jejak kaki manusia dan hewan tertua di Jazirah Arab.

the Heritage Commission berupaya melalui “Proyek Arab Hijau” untuk melakukan survei intensif dan penggalian sistematis untuk mengidentifikasi dan mendapatkan wawasan tentang kondisi iklim kuno, sifat lingkungan paleoen yang berlaku di Arab, serta pergerakan manusia dalam lingkup Warisan.

Upaya ini untuk menggali, melestarikan, dan mempromosikan situs arkeologi sebagai bagian dari Visi Saudi 2030. SG

Ditulis oleh: admin

Konten Terkait