Bagaimana Arab Saudi Memetakan Jalan Menuju Ketahanan Pangan

  • 4 Juni 2021
  • 404 views
Bagaimana Arab Saudi Memetakan Jalan Menuju Ketahanan Pangan Warga Saudi membeli kurma di sebuah toko di Jeddah menjelang bulan suci Ramadhan. (AFP/File Foto)

Arab Saudi adalah tanah tanpa air dan tandus, ditutupi oleh gurun yang luas dan pegunungan terjal, oleh karenanya tidak cocok untuk apa pun kecuali perkebunan kurma. Benarkah? Jawaban sebenarnya, salah!

Lingkungan Saudi kering, memang tidak diragukan lagi. Tapi yang mengejutkan, Saudi adalah pembangkit tenaga pertanian, berjalan untuk mencapai ketahanan pangan yang cukup besar, sekaligus akan menjadi pengekspor utama produk pertanian.

Tren ini semakin penting, dengan penerapan Visi 2030, yang menetapkan pertanian sebagai salah satu dari lima sektor strategis utama, di samping kedirgantaraan (pertahanan), otomotif, transportasi (logistik) dan konstruksi.

Jadi, bagaimana ini mungkin?

Pertama karena Arab Saudi lebih kaya air daripada yang terlihat pada pandangan pertama. Saat Kerajaan tidak memiliki sungai permanen dan salah satu negara dengan tingkat curah hujan terendah di dunia, yakni hanya 4 inci pertahun, tetapi memiliki cadangan air bawah tanah yang besar.

Sama seperti danau minyak yang ada jauh di bawah permukaannya yang kering, ada akuifer bawah tanah yang luas. Pada 2019, akuifer ini dapat memasok tidak kurang dari 10 miliar meter kubik air untuk irigasi ke lahan pertanian lokal.

Selain itu, pemerintah telah membangun jaringan bendungan di lembah di seluruh wilayah, untuk menampung air banjir dari hujan lebat yang sesekali terjadi.

Dan tentu saja, Arab Saudi memimpin dunia dalam desalinasi air laut, dengan tidak kurang dari 27 pabrik desalinasi yang mempu mengairi perkotaan dan pertanian.

Akses ke volume air yang cukup besar ini memungkinkan pemerintah Saudi untuk memasok pasar domestiknya dengan gandum, susu, telur, ikan, unggas, sayuran, dan bunga, sekaligus mengekspor semua produk ini ke seluruh dunia.

Dan percaya atau tidak, Arab Saudi, berkat bantuan Irlandia, salah satu produsen susu paling efisien di dunia, mampu memproduksi susu yang luar biasa tinggi, hingga 1.800 galon setiap sapi dalam setahun.

Kabarnya, Kerajaan menghadapi tantangan pertumbuhan populasi tahunan 1,7 persen, bersama dengan tuntutan pasar konsumen yang semakin canggih.

Diet sederhana berupa kurma, susu unta, dan sesekali sepotong daging mungkin sudah cukup satu abad yang lalu. Tetapi konsumen saat ini, sejalan dengan seluruh dunia, telah mengharapkan berbagai pilihan yang hampir tak terbatas.

Oleh karenanya, Arab Saudi tidak akan berhenti mengimpor beberapa makanan. Seperti wasabi Jepang asli hanya bisa diimpor dari Jepang dan Parmigiano-Reggiano asli hanya dibuat di Parma, Italia. Tetapi pertanian di Saudi diproyeksikan tumbuh sebesar 5 persen setiap tahun selama lima tahun ke depan.

Dua inisiatif “Hijau” baru Arab Saudi, sebagian akan didorong oleh Strategi untuk Pembangunan Pertanian Berkelanjutan, sebuah komponen dari Visi 2030.

Strategi keseluruhan ini memiliki empat target utama: penggunaan sumber daya pertanian dan alam yang efisien dan berkelanjutan, terutama air; ketahanan pangan yang komprehensif dan berkelanjutan; peningkatan efisiensi dan produktivitas pertanian; dan pembangunan pedesaan yang berkelanjutan.

Arab Saudi Dalam Angka
– Peringkat pertama sebagai importir makanan di Timur Tengah.
– 80% mengonsumsi makanan yang berasal dari luar negeri.
– 16m ton makanan yang dikonsumsi setiap tahun saat ini.
– 4,6% tingkat pertumbuhan konsumsi makanan tahunan yang diharapkan.

Kebijakan ini diterapkan dalam menghadapi pandemi virus corona (COVID-19), krisis tak terduga dan berkelanjutan yang telah menyoroti bahaya negara manapun yang terlalu bergantung pada rantai pasokan global untuk komoditas penting seperti makanan.

Pertanian cerdas di Arab Saudi berarti mengalihkan fokus ke tanaman yang membutuhkan air yang relatif lebih sedikit dan mencari alternatif untuk water-intensive farming.

Dengan demikian, pertanian biji-bijian yang membutuhkan banyak air seperti gandum, sebagian besar telah dialihkan ke Sudan yang kaya air, sementara petani lokal didorong untuk berkonsentrasi pada pendekatan konservasi air, seperti produksi rumah kaca buah-buahan dan sayuran.

Lebih lanjut sedang digalakkan pengolahan bahan baku. Misalnya, petani mengalengkan dan membuat jus buah, bukan hanya memasok produk segar.

Pengalengan buah adalah segmen produksi makanan terbesar di Kerajaan, dan jus buah merupakan sumber pendapatan No. 2 bagi produsen makanan Saudi. Dan orang Saudi tahu betul bahwa 1.001 produk dapat dibuat dari kurma!

Keberhasilan pertanian di masa depan di Arab Saudi akan sangat bergantung pada efisiensi produksi. Visi 2030 mengakui pertanian modern sebagai “industri”, sebanding dengan konstruksi dan logistik, dan juga bergantung pada inovasi dan teknologi baru.

Ekspansi yang berkelanjutan dari sektor pertanian Arab Saudi membutuhkan kerja sama yang berkelanjutan antara sektor publik dan swasta. (Shutterstock)

Sebuah makalah akademis baru-baru ini di Journal of Saudi Society of Agricultural Sciences, mengatakan: “Ada kesenjangan antara permintaan dan produksi produk pertanian (di Arab Saudi) yang harus diisi melalui adopsi teknologi modern, yaitu tanah dan pendekatan hemat air, pertanian rumah kaca dan pemanenan air laut.”

Salah satu contoh pertanian cerdas adalah pertanian hidroponik, yaitu menanam tanaman hanya dengan air dan nutrisi, bukan tanah. Pertanian hidroponik dapat dimasukkan sebagai aspek pertumbuhan perkotaan.

Tidak ada alasan mengapa ruangan yang besar tidak dapat dibangun atau diubah untuk menghasilkan buah, produk salad, dan sayuran yang ditanam secara hidroponik, yang dapat menyediakan makanan ke perkotaan tanpa memerlukan transportasi dan logistik jarak jauh.

Pertanian hidroponik juga dapat memanfaatkan air semi abu-abu yang dihasilkan oleh limbah dan industri, sehingga mendaur ulang sumber daya alam yang berharga.

Ide cemerlang lainnya adalah pertanian “akuaponik”, di mana makhluk air seperti udang diberi makan dari bakteri yang tumbuh secara alami dan menghasilkan air limbah kaya nutrisi yang dapat digunakan untuk membudidayakan tanaman yang dapat dimakan. Jenis penanganan siklus ringan ini sangat cocok untuk negara yang kekurangan air seperti Arab Saudi.

Tentu saja, perhatian juga harus diberikan pada sumber daya pertanian yang lebih tradisional, tetapi dengan penerapan teknik modern. Ilmu genetika dapat memiliki efek dramatis pada hasil keturunan lokal. Kambing, misalnya, merupakan hewan asli Kerajaan dan merupakan sumber tradisional susu dan daging.

Persilangan genetik kambing lokal dengan asing berpotensi meningkatkan secara signifikan, baik ukuran maupun hasil ternak. Semua ini menunjukkan bahwa banyak jawaban atas masalah ketahanan pangan di Arab Saudi, dengan beberapa imajinasi dan eksperimen, dapat ditemukan di depan pintunya sendiri.

Bioteknologi ini juga memberikan pembukaan komersial baru yang menarik dalam upaya untuk mendiversifikasi ekonomi Saudi dan membebaskan dari ketergantungan pada minyak dan berbagai turunannya.

Ekspansi yang berkelanjutan dari sektor pertanian Arab Saudi membutuhkan kerja sama yang berkelanjutan antara sektor publik dan swasta, yang bergantung pada empat elemen utama: pendidikan, transfer teknologi, layanan konsultasi, dan investasi dalam fasilitas baru.

Pemerintah memimpin dalam hal investasi dan infrastruktur, petani Saudi menerima bahwa inovasi dan perubahan adalah fakta kehidupan. Yang tersisa adalah pengusaha memanfaatkan fakta bahwa agribisnis dan bioteknologi akan memainkan peran penting di masa depan dan akan menjadi sumber pendapatan utama.

Masalah ketahanan pangan merupakan tantangan bagi masyarakat Arab Saudi sekaligus peluang besar. ARBN

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait