Arab Saudi: Warisan Tiga Abad Menenun Memori Unifikasi

  • 24 September 2021
  • 156 views
Arab Saudi: Warisan Tiga Abad Menenun Memori Unifikasi

Pada 23 September 2021, Arab Saudi menandai dekade baru dalam seratus tahun pertama, setelah pendirinya Abdulaziz bin Abdul Rahman Al Saud menyatukan Kerajaan di bawah warisan berharga yang membentang lebih dari tiga abad di Semenanjung Arab.

Diriyah, dengan arsitektur bata lumpur tradisionalnya yang membentang di sepanjang lembah Wadi Hanifah, telah menyimpan rahasia pendirian Kerajaan pada tahun 1722. Ini membuai kenangan indah akan kelahiran salah satu negara terpenting di Timur Tengah dan seluruh dunia.

Melampaui badai yang keras dan angin kencang, Diriyah telah mempertahankan sentralitasnya di panggung politik dan ekonomi Kerajaan dan wilayah selama beberapa dekade terakhir.

Negara Saudi pertama dan kedua berfluktuasi dalam stabilitas dan ekspansi mereka karena realitas geopolitik yang hidup di kawasan itu pada 1800-an.

Itu berakhir dengan melemahnya Kesultanan Utsmaniyah, yang dari waktu ke waktu memperluas dan melipat gandakan kekuasaannya di pinggiran Jazirah Arab.

Sebelum keruntuhan terakhirnya, Kekaisaran Ottoman melakukan ekspansi militer yang berdarah yang membunuh orang-orang dan menghancurkan kota-kota Saudi, menyebarkan ketakutan dan menghilangkan simbol-simbol negara dan kehidupan.

Dengan menurunnya pengaruh Daulah Utsmaniyah dan kemudian berakhir, sebuah tahap berakhir, maka tahap lainnya dimulai.

1929 – Kemenangan untuk Saudi

Dengan berlalunya waktu, peristiwa sejarah kecil memudar di bawah bayang-bayang peristiwa penting. Namun demikian, contoh-contoh kecil itulah yang mendefinisikan pembangunan negara yang kohesif dan modern yang membuktikan inovasi dan kesadaran pendirinya.

Sementara peran Inggris sebagai salah satu kekuatan aktif utama yang membentuk persamaan politik dan geografis berkurang, Raja Abdulaziz dengan waspada mengelola urusan negara mudanya tanpa terburu-buru mengeksposnya ke bahaya.

Pada 23 September 1932, Keputusan Kerajaan No. 2716 dikeluarkan sebagai dokumen sejarah penting dalam membangun negara Saudi modern.

Dekrit tersebut memuat tujuh pasal, salah satu pasalnya mengatur penggantian nama Kerajaan Hijaz dan Najd menjadi Kerajaan Arab Saudi dengan pendirinya sebagai “Raja”. Momen itu menandai peluncuran entitas politik penting yang memancarkan pengaruhnya di kancah regional dan global.

2030 – Sebuah Perspektif Baru

Penerus Raja Abdulaziz melanjutkan perjalanannya, bertaruh pada pilar stabilitas dan pembangunan, yang memberi negara kemajuan dan kemakmuran selama beberapa dekade.

Pendekatan ini telah memberikan kekuatan persatuan Kerajaan dalam menghadapi lautan tantangan dan kesulitan yang melanda wilayah tersebut dan mengguncang pilar beberapa negara bagian dan kesejahteraan rakyat mereka.

Hari ini, Raja Salman bin Abdulaziz, raja ketujuh Arab Saudi, sedang mengembangkan tahap baru dalam sejarah negara itu di bawah kepemimpinan Putra Mahkota Muhammad bin Salman.

Kepemimpinan Arab Saudi menyatukan janji-janji masa depan dan mengatasi hambatan dengan kembali ke akar yang lebih dalam di peradaban tertua yang ada di Jazirah Arab.

Dengan mengandalkan posisi yang menghubungkan masa lalu dan masa kini, sekaligus sebagai hub vital yang menghubungkan tiga benua dan peran utamanya dalam sejarah global.[]

Sumber: aawsat

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait