Putra Mahkota Saudi Umumkan Strategi Merangsang Investasi

  • 12 Oktober 2021
  • 95 views
Putra Mahkota Saudi Umumkan Strategi Merangsang Investasi Riyadh

Saudi menargetkan menjadi salah satu kekuatan ekonomi di antara 15 negara dengan ekonomi terbesar di dunia, dengan aliran tahunan $ 500 miliar.

Pangeran Muhammad bin Salman bin Abdulaziz, Putra Mahkota, Wakil Perdana Menteri dan Ketua Dewan Urusan Ekonomi dan Pembangunan, meluncurkan Strategi Investasi Nasional, yang merupakan salah satu faktor pendukung utama untuk mencapai tujuan Visi Kerajaan 2030.

Strategi Investasi Nasional merupakan salah satu langkah utama untuk mencapai tujuan Visi Kerajaan 2030, yang digariskan Putra Mahkota. Dia mengatakan, “Negara kami memiliki kemampuan investasi yang besar dan kami akan berusaha menjadi mesin ekonomi dan sumber daya tambahan untuk negara kami.”

Dia menambahkan bahwa Arab Saudi berusaha untuk berinvestasi dengan kekuatan dari lokasi strategis, kekuatan dana, serta dari kedalaman budaya Arab dan Islam.

Dalam rencananya, Strategi Investasi Nasional akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi nasional dan diversifikasi sumbernya. Hal ini akan mencapai tujuan besar dari “Visi Kerajaan 2030”, termasuk meningkatkan kontribusi sektor swasta terhadap produk domestik bruto menjadi 65 persen.

Selain itu dapat mempromosikan kepada investasi asing langsung yang dapat mencapai 5,7 persen dari PDB, meningkatkan proporsi ekspor non-minyak dari 16 menjadi 50 persen dari PDB non-minyak.

Di saat yang sama, dapat mengurangi tingkat pengangguran menjadi 7 persen, serta memajukan Kerajaan ke salah satu negara teratas, di posisi 10 terbesar dalam Indeks Daya Saing Global pada tahun 2030.

Tingkatkan Peluang

Pangeran Muhammad bin Salman mengatakan, “Kerajaan memulai fase investasi baru berdasarkan keberhasilan dalam meningkatkan jumlah dan kualitas peluang bagi investor Saudi dan internasional. Mari kita berdayakan sektor swasta dan memberikannya peluang besar.”

Dia menambahkan: “Tidak diragukan lagi bahwa investasi adalah salah satu cara yang akan membantu kita mencapai ambisi dan aspirasi visi Kerajaan, termasuk pembangunan, diversifikasi, dan keberlanjutan ekonomi, transfer dan melokalkan teknologi, pembangunan infrastruktur, peningkatan kualitas hidup, dan penyediaan lapangan kerja, serta penyempurnaan keterampilan sumber daya manusia kita dan peningkatan kemampuannya, untuk meninggalkan warisan kemakmuran bagi generasi mendatang.”

Memberdayakan Investor

Putra Mahkota menambahkan: “Strategi Investasi Nasional berkisar pada pemberdayaan investor, pengembangan dan penyediaan peluang investasi, penyediaan solusi pembiayaan, dan peningkatan daya saing. Ini juga berkontribusi untuk meningkatkan efektivitas kemitraan antara sektor publik dan sektor swasta. Karena misi kami sekarang terletak untuk membuka pintu bagi sektor swasta dan memberikannya kesempatan berproduksi dan tumbuh.”

Putra Mahkota menekankan bahwa fase selanjutnya dari Strategi Investasi Nasional termasuk mengembangkan rencana investasi terperinci untuk sektor-sektor tertentu, seperti industri, energi terbarukan, transportasi dan logistik, pariwisata, infrastruktur digital, dan kesehatan.

Dia menjelaskan bahwa untuk mencapai tujuan investasi yang strategis, Kerajaan akan berupaya bersama dengan partisipasi sejumlah entitas, seperti Dana Investasi Publik (PIF) untuk berinvestasi di Saudi, sesuai dengan strateginya.

Termasuk kontribusi perusahaan-perusahaan besar Saudi untuk lebih banyak investasi nasional, melalui program kemitraan, di samping investasi sektor swasta dan investasi asing lainnya.

Memompa Triliunan

Pangeran Muhammed bin Salman menekankan kelanjutan pekerjaan menuju masa depan yang ditingkatkan oleh ekonomi yang terdiversifikasi dan berkelanjutan, dengan investasi sebagai elemen penting dalam sistem pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan di bawah payung “Visi 2030.”

Menurut Putra Mahkota Saudi, investasi melebihi 12 triliun riyal ($3,2 triliun), akan disuntikkan ke ekonomi lokal hingga 2030. Dengan 5 triliun riyal berasal dari inisiatif dan proyek program kemitraan, 3 triliun riyal dari Dana Investasi Publik yang didedikasikan untuk investasi lokal, dan 4 triliun riyal dari investasi berbagai perusahaan nasional dan internasional, di bawah payung Strategi Investasi Nasional.

Pangeran Muhammed menambahkan, “Perekonomian akan menerima 10 triliun riyal (2,6 triliun dolar) dari pengeluaran pemerintah melalui anggaran umum negara selama 10 tahun ke depan, dan 5 triliun riyal lagi dari pengeluaran konsumsi swasta untuk periode yang sama, membawa total pengeluaran menjadi sekitar 27 triliun riyal ($7,2 triliun) hingga 2030.”

Arus Investasi

Strategi Investasi Nasional bertujuan untuk meningkatkan arus investasi asing langsung menjadi 388 miliar riyal ($ 103 miliar) per tahun dan meningkatkan investasi domestik mencapai sekitar 1,7 triliun riyal ($ 453 miliar) pertahun pada tahun 2030.

Sehingga total arus investasi domestik dan asing menjadi lebih dari 500 miliar dolar pertahun. Ini juga bertujuan untuk mencapai peningkatan rasio investasi terhadap PDB Kerajaan dari 22 persen menjadi 30 persen pada tahun 2030, yang akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi Saudi untuk menjadi salah satu dari 15 ekonomi terbesar di dunia.

Strategi ini akan mendorong investasi di Kerajaan maju pada kecepatan yang lebih tinggi dan lebih cepat, dengan meningkatkan lingkungan investasi, meningkatkan daya tarik dan daya saingnya, menerapkan langkah-langkah korektif mendasar pada tingkat kerangka peraturan dan legislatif.

Serta mengidentifikasi, mengembangkan peluang investasi dan menyajikannya kepada investor, menyediakan paket insentif untuk proyek investasi yang berkualitas, dan menarik kantor pusat regional perusahaan internasional ke dalam Saudi.

Selain mendukung investasi dan bisnis perusahaan nasional, ini juga ditujukan untuk meningkatkan posisi internasional perusahaan tersebut dan memungkinkan mereka untuk memberikan dan mengkonsolidasikan investasi, produk dan layanan di pasar regional dan global, dengan efisiensi dan daya saing tinggi.

Integrasi Strategi

Dalam konteks ini, strategi tersebut diintegrasikan dengan program visi yang telah diumumkan sebelumnya, di mana investasi merupakan bagian terpenting.

Seperti Program Dana Investasi Publik, Program Pengembangan Industri dan Logistik Nasional, Program Privatisasi, Program Pengembangan Sektor Keuangan dan Program Kualitas Hidup, di samping strategi nasional lainnya.

Strategi Investasi Nasional mencakup pengaturan tata kelola yang komprehensif, dengan pengawasan Komite Investasi Nasional Tertinggi, yang diketuai oleh Putra Mahkota, untuk menetapkan dan menyetujui insentif investasi yang berkualitas, serta mengidentifikasi dan mengembangkan peluangnya.

Strategi ini mencakup sejumlah inisiatif, termasuk pembentukan kawasan ekonomi khusus, dengan regulasi dan insentif kompetitif yang menarik investasi di sektor-sektor prioritas.

Di antaranya program untuk mentransfer rantai pasokan strategis ke Kerajaan dan memperoleh pangsa pasar dalam komponen rantai pasokan, inisiatif pembiayaan, termasuk mengembangkan solusi pembiayaan baru untuk sektor swasta, mendorong pembentukan modal, termasuk pengembangan platform “Invest in Saudi Arabia”, menjadi platform nasional untuk mempresentasikan dan memasarkan peluang investasi yang tersedia di Arab Saudi.[]

Sumber: aawsat

Ditulis oleh: News Admin

Konten Terkait