Dua Anggota Parlemen Inggris Akui Gunakan Kantornya Untuk Serang Arab Saudi

Dua Anggota Parlemen Inggris Akui Gunakan Kantornya Untuk Serang Arab Saudi

Lib Dem Layla Moran dan Tory Crispin Blunt, dua anggota parlemen Inggris akui menggunakan kantor Commons mereka untuk pertemuan non-parlemen dan dibayar guna mendiskreditkan Arab Saudi, membahas tahanan politik di Kerajaan.

Pengungkapan kantor untuk tujuan non-parlemen menimbulkan pertanyaan tentang seberapa luas praktik tersebut dilakukan, di tengah kontroversi mendalam tentang anggota parlemen yang melakukan pekerjaan tambahan.

Demokrat Liberal Layla Moran dan Konservatif Crispin Blunt menghadiri panel yang membahas tahanan politik di Arab Saudi dari jarak jauh dari kantor mereka, meskipun aturan Commons menetapkan bahwa anggota parlemen tidak boleh menggunakan fasilitas parlemen untuk pekerjaan non-parlemen.

Acara yang berlangsung November lalu, diselenggarakan oleh firma hukum Bindmans LLP, mengungkap bahwa Moran menerima £ 3.000 dan Blunt menerima £ 6.000, sebagaimana daftar MPs’ financial interests.

Moran, yang mewakili Oxford West dan Abingdon, meminta maaf karena menggunakan kantor Commons-nya di Portcullis House dan mengatakan dia “sangat menyesalinya”.

Juru bicara urusan luar negeri Demokrat Liberal mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Dengan anggota parlemen dari partai lain, saya bekerja pada penahanan tahanan politik di Arab Saudi dengan Bindmans.”

Publik di Arab Saudi mempertanyakan berita yang mulai tersebar luas di media Inggris tersebut. Netizen Saudi, pengamat isu Internasional, Fadila AlJaffal mengomentari:

“Dia menggunakan posisinya di parlemen Inggris untuk bisnis berbayar anti-Saudi “Saya sangat menyesal”, pertanyaannya di sini adalah tentang melanggar kode etik:

“Pengungkapan bahwa Moran juga menggunakan kantornya untuk tujuan non-parlemen menimbulkan pertanyaan tentang seberapa luas praktik itu.”[]

Ditulis oleh: News Admin