Al-Rabiah Ungkap Sumbangsih Arab Saudi Dalam Pertemuan Dewan Eksekutif Program Pangan Dunia Di Roma

Al-Rabiah Ungkap Sumbangsih Arab Saudi Dalam Pertemuan Dewan Eksekutif Program Pangan Dunia Di Roma

Dr. Abdullah bin Abdulaziz Al-Rabiah, Penasihat di Diwan Maliki dan Pengawas Umum Pusat Bantuan dan Aksi Kemanusiaan Raja Salman (KSRelief), berpartisipasi sebagai tamu utama dalam pertemuan sesi reguler kedua 2021 Dewan Eksekutif Tahunan Program Pangan Dunia (WFP), yang diadakan Selasa (16/11) kemarin di Roma, Italia.

Dr. Abdullah Al-Rabiah mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada Program Pangan Dunia dan Dewan Eksekutifnya karena mengundangnya untuk berpartisipasi sebagai pembicara tamu dalam pertemuan tersebut.

Al-Rabiah juga menyampaikan ucapan selamatnya kepada WFP atas kesempatan menerima Hadiah Nobel Perdamaian untuk tahun 2020, sebagai pengakuan atas peran aktifnya dalam meringankan penderitaan banyak orang yang membutuhkan di seluruh dunia.

Dalam kesempatan tersebut, Al-Rabiah menyatakan bahwa kemitraan antara Kerajaan Arab Saudi dan WFP telah berlangsung lebih dari 45 tahun, di mana Kerajaan tertarik untuk bekerja sama secara konstruktif dengan program tersebut untuk memungkinkannya memenuhi kewajibannya terhadap mereka yang terkena dampak kelaparan dan menderita kelaparan. menghadapi kekurangan pangan yang akut.

Terutama pada saat terjadi bencana, krisis, konflik dan migrasi internal atau lintas batas, yang awalnya terjadi setelah krisis ekonomi yang melanda dunia pada tahun 1973 dan akibat yang ditimbulkannya, sebesar 50 juta dolar untuk mendukung proyek pangan bagi mereka yang terkena dampak krisis saat itu.

Keadaan ini memiliki dampak terbesar dalam mengkonsolidasikan program sebagai organisasi internasional bergengsi.

Al-Rabiah melanjutkan bahwa ketika krisis keuangan global meletus pada tahun 2008, Kerajaan mengumumkan hibah bersejarah, sebesar $500 juta untuk program tersebut yang memungkinkan merampungkan proyek bantuan dan menyediakan makanan untuk jutaan orang yang terkena dampak harga tinggi makanan.

Pada tahun 2014, Kerajaan juga menyumbang lebih dari $200 juta untuk menyediakan makanan bagi keluarga pengungsi di Irak, Suriah di negara-negara tetangga Suriah, serta pengungsi dari Selatan Sudan dan Somalia.

Al-Rabiah menambahkan bahwa Kerajaan melanjutkan perannya dalam mendukung program tersebut, karena jumlah bantuan yang diberikan oleh Kerajaan Arab Saudi untuk program antara tahun 2005 – 2021 sebesar 1 miliar. 958 juta dan 555.000 dolar itu dialokasikan untuk mendukung 124 proyek di sektor ketahanan pangan dan pangan.

Selain itu, hibah Kerajaan sebanyak 4.500 ton kurma telah diberikan kepada program setiap tahun selama lebih dari dua dekade.

Tidak lupa, Al-Rabiah menambahkan bahwa hubungan antara Kerajaan Arab Saudi dan Program Pangan Dunia telah mengalami transformasi bersejarah sejak Mei 2015, yaitu setelah pendirian Pusat Bantuan dan Aksi Kemanusiaan Raja Salman (KSRelief) di bawah naungan Khadimul Haramain, Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud.

KSRelief berperan sebagai kepanjangan program kemanusiaan Kerajaan, untuk mengelola, mengoordinasikan dan mengawasi bantuan internasional yang diberikan Program Pangan Dunia.

Saat ini memiliki perwakilan tetap di WFP yang bekerja dan berkoordinasi antara kedua belah pihak, sehingga KSRelief menjadi salah satu mitra terpenting.

Al-Rabiah mencontohkan, jumlah total yang diberikan untuk program melalui KSRelief hingga tahun 2021 sebesar 1 milyar, 234 juta dan 942 ribu dolar AS, membantu WFP untuk memberikan bantuan makanan ke 24 negara di seluruh dunia.

Bantuan terbesar dialokasikan ke Yaman, yang menerima sejumlah besar proyek ini. Sebanyak 27 program bantuan sebesar 1.164 juta dan 959 ribu dolar KSRelief bermitra dengan WFP, termasuk untuk daerah-daerah yang berada di bawah kendali milisi Houtsi, yang dengan sengaja melakukan banyak pelanggaran untuk mencegah bantuan atau perampokan dan mengarahkannya untuk keperluan militernya.

KSRelief sebagai lembaga bantuan kemanusiaan terkena dampak praktik dan pelanggaran tersebut, yang berdampak terhadap bantuan yang diberikan melaluinya.

Untuk itu Al-Rabiah menyerukan kepada masyarakat internasional dan organisasi kemanusiaan, khususnya Program Pangan Dunia, untuk memainkan perannya dalam memberikan tekanan kepada Houtsi untuk menghentikan praktik-praktik tersebut dan menerima solusi damai sesuai dengan tiga rekomendasi dan inisiatif Saudi untuk perdamaian di Yaman.

Al-Rabiah menegaskan bahwa KSRelief sangat menghargai kemitraan strategisnya dengan Program Pangan Dunia selama bertahun-tahun, serta tanggapan efektif dan intervensi cepatnya dalam dua tahun terakhir di daerah-daerah yang sangat membutuhkan dampak pandemi (Covid-19).

Selain itu, bantuan dialokasikan efek dari krisis perubahan iklim dan krisis lainnya yang telah menjadi tantangan besar bagi penyedia bantuan kemanusiaan, terutama dampak signifikannya terhadap kemampuan untuk menjangkau mereka yang paling membutuhkan bantuan.

Di akhir pidatonya, Dr. Abdullah Al-Rabiah, menyatakan bahwa misi bersama kita adalah untuk menghadapi kerawanan pangan, meningkatkan kondisi kesehatan dan kehidupan masyarakat rentan di seluruh dunia.

Untuk itu, KSRelief berusaha melipatgandakan upaya dalam mengembangkan solusi yang lebih berkelanjutan untuk memerangi kelaparan dan krisis kemanusiaan untuk menyelamatkan nyawa, memulihkan martabat, dan memberikan harapan, “sebagai tanggung jawab utama dan upaya terpenting kami,” tegas Al-Rabiah.[]

Sumebr: SPA

Ditulis oleh: admin