Sumur Sisera di Al-Jouf: Warisan Sejarah Sebelum Masehi

Sumur Sisera di Al-Jouf: Warisan Sejarah Sebelum Masehi

Wilayah Al-Jouf terkenal dengan penimbunan banyak situs arkeologi dari era ribuan tahun sebelum masehi, yang tersebar di daratan dan datarannya di atas bentangan lebih dari 100.000 kilometer persegi.

Salah satu situs paling terkenal di daerah ini adalah sumur Sisera, yang berasal dari periode Nabatean.

Menurut Associate Professor di Universitas Al-Jouf, Dr Nayef bin Ali Al-Sunaid; Sumur ini terletak di antara bebatuan dengan ketinggian rendah pada jarak 200 meter ke barat daya Istana Zaabal di kota Sakaka.

Sumur semi-kerucut besar ini dibor di batu, dimensi lubangnya adalah 8 x 9 meter, dan kedalamannya hingga 15 meter.

Sisi-sisinya ditambatkan, di salah satu sisinya ada tangga yang diukir di batu yang mencapai dasar sumur, dan ada beberapa lubang yang digali di batu di bawah tangga, yang salah satu bukaan ini adalah pintu masuk ke sumur, terowongan di dalam sumur.

Beberapa dari lubang ini berfungsi untuk mengalirkan air dari sumur ke tempat-tempat di sekitar sumur melalui kumpulan air di bawah dan saluran di atas tanah.

Dan telah ditemukan bagian dari saluran air yang digunakan untuk mendistribusikan air dan sistem air ini dikenal di banyak kota di Jazirah Arab.

Dua arkeolog Profesor Frederick Winnett dan rekannya William Reed, yang mengunjungi wilayah Al-Jouf pada tahun 1962, mengatakan tentang hal tersebut:

“Sumur ini mirip dengan sumur kantong di Palestina, dan mereka mengatakan bahwa tangga spiralnya turun dari kiri ke kanan seperti searah jarum jam hingga mencapai dasar sumur. Karena banyak anak tangga yang terkikis, mereka tidak digunakan untuk turun ke dalamnya.”

Kedua peneliti tersebut juga mengatakan bahwa penduduk Sakaka mencoba mengembalikan sumur itu ke fungsinya semula, tetapi hanya ada sedikit air di dalamnya.[]

Sumber: SPA

Ditulis oleh: News Admin